Minggu, 21 Agustus 2011

SEMBOYAN UNTUK ANAK TEKNIK

Kalau ingat masa kecil dulu, pasti kita punya segudang cita-cita yang ingin kita raih. Contohnya ; “Kalok udah besar, mau jadi apa? , Pasti jawaban kita pada saat itu : “Aku ingin jadi dokter, polisi,atau pilot”. Jawaban seperti itu pasti terlontar begitu saja dari mulut kita, tanpa tau seperti apa cita-cita itu. Ya, namanya juga masih anak-anak. Tapi ketika kita udah beranjak dewasa, cita-cita kita berubah drastis. Dikarenakan kita udah lebih banyak tau tentang cita-cita yang sering kita lontarkan pada waktu kecil. Misalkan, dulu kita pengen jadi dokter. Karena sudah mengetahui bagaimana profesi itu, kita berfikir berulang kali untuk menjadi dokter. “Kalau saya menjadi dokter, berarti harus lebih giat belajar, uang kuliah untuk menjadi dokter juga mahal, and gak gampang jadi dokter. Ribet ah, gak jadi deh ,milih profesi dokter”. Hal itu pasti terjadi dengan kita yang sudah beranjak dewasa ini, termasuk aku.
            Sekarang, aku gak bercita-cita lagi  jadi pilot, karena betapa sulitnya untuk menjadi supir sebuah pesawat itu. Buanyak banget syarat-syaratnya; mulai dari uang kuliahnya yang mahal, harus tinggi, berpenampilan menarik, gak boleh ompong. *Loh. Karena persyaratan yang gak bisa Aku penuhi satupun, (jujur, Aku pendek, berpenampilan biasa aja, gak bisa deh di bawak kemana-mana, ke acara kondangan aja pun gak pantes). Oleh karena itu, Aku berusaha mencari-cari mau jadi apa jika besar nanti.
            Pada saat Aku mau lulus SMA, Aku belum tau mau melanjut kuliah di jurusan apaan. Dikarenakan Aku belum tau mau ngambil profesi apa. Karena bingung 7 keliling, Aku tanyak aja sama orang tuaku. Aku mintak pendapat mereka tentang jurusan apa yang harus Aku ambil. Setelah berdiskusi. Aku diputuskan dari ikatan keluarga. Jelas Bukan!. Aku di suruh untuk ngambil jurusan Teknik Sipil. Hampir-hampir kayak Arsitek gitu deh. Ya, namanya juga orang tua, pasti milih yang terbaik buat anaknya. Aku pun ngambil jurusan itu di jenjang pendidikan S1 ini. Walaupun aku gak tau jadi apa ketika tamat. -_-
            Singkat cerita, Aku udah jalani perkuliahan selama setahun. Ternyata jurusan yang aku ambil, jurusan yang super duper susah. Sampek ada istilah, “Masuk ke jurusan ini aja susah,tamatnya pun begitu”. TIDDAAAAKKK. Teriak dalam hati karena sering mendengar istilah itu di kampus. Ya, mau gak mau udah terlanjur. Nasi sudah menjadi bubur, bubur udah di buang karena gak habis dimakan.
            Sekarang Aku udah balik lagi di home sweet home. Karena liburan panjang. Aku gak tau mau ngapain selama liburan ini, coz liburannya 2 bulan lebih. Busyeett. Liburan kuiah itu emang lama banget. Aku belum terbiasa liburan selama ini, ya namanya juga baru setahun kuliah. Nikmati ajalah rezeki ini untuk bisa membusuk dirumah._-
            Pas kedatanganku kembali ke rumah, aku terkejut melihat rumahku yang sedang direnovasi. Rumahku dalam tahap pembangunan pagar keliling. Aku senyum-senyum aja, karena senang ngeliat rumah ada perubahan setelah berabad-abad lamanya.

            Sesampainya ke dalam rumah Aku langsung ketemu mama.
“ Ma, itu lagi ngebangun pagar ya?” (udah tau nanyak -_-) tanyaku.
“ Eh, udah pulang, iya lagi dibangun, kamu bantuin gih tukangnya, kamu kan Teknik Sipil”. Jawab mama.
APAAAAAAA!!! Jadi aku disuru cepat-cepat pulang, biar bisa jadi kuli tambahan dirumah ini. Tau gini, aku lama-lama aja balik ke rumah. Teriak dalam hati.
“Aku mana tau apa-apa ma, baru juga kuliah”. Jawabku.
“Makannya itu, buat praktek pertama mu sebagai seorang Teknik Sipil “. Ngeles mamaku.
            Itulah jawaban Mamaku yang gak tau apa-apa tentang Teknik Sipil. Pikirnya anaknya ini udah bisa langsung ngebangun sesuatu apa. Aku aja masih bingung ngebedain cangkul ama sekop, apalagi disuruh buat pagar. Aneh.
            Beginilah nasibku. Karena Aku masuk jurusan Teknik, Aku jadi sering disuruh-suruh ngerjain sesuatu. Kayak disuruh benerin setrika Mama.
“ Rif, setrika mama rusak”. Seru mama.
            Terus apa hubungannya sama ku Ma. Emangnya Aku keluarganya si setrika apa, ketika dia rusak dikembalikan kekeluarganya. Jawabku dalam hati.
“ Terus, apa hubungannya sama ku Ma ?”. Jawabku “.
“ Ya dibenerin donk, pakek nanyak lagi. Kamu kan Teknik Sipil “. Timpal Mamaku.
“ Apa hubungannya ama Teknik Sipil, emangnya Aku dikuliahkan untuk benerin setrika Ma? “. Jawabku.
“ Ya, setidaknya bisa donk benerin setrika Mama. Percuma kamu masuk Teknik”. Jawab Mama lagi.
            Gletak. Aku menghantamkan kepalaku ke dinding. Apa hubungannya coba sama rendang. Masak Teknik Sipil disuruh benerin setrika?. Perasaan matakuliah yang aku ambil, gak ada tuh matakuliah seperti ini : “ MT-101 Mekanika Setrika Rumah Tangga”. Begitulah selama dirumah, Aku disuruh memperbaiki segala jenis barang elektronik di rumah. Kalok Aku gak mau pasti di sebutkan semboyan seperti ini ; “ Percuma lah kamu Teknik Sipil”. Hadeeuuuhh. -_-.
            Disekitar rumahku, sedikit banget anak kuliahnya, jadi Aku merasa minder untuk keluar rumah. Takutnya saat keluar rumah ada yang negor, “ Rif, kok jarang jumpa ya? Kamu TKI dimana?” Entah jawaban apa yang harus aku jawab kalok ada pertanyaan seperti itu. Kalok Aku jawab Aku kuliah, dikiranya sombong. Jadi lebih baik Aku diem-diem aja.
            Untuk mengisi kekosongan selama liburan ini, Aku ngajarin adek untuk seleksi masuk ke SMA. Adekku baru aja lulus dari bangku SMP, sekarang lagi persiapan untuk masuk ke SMA. Rencananya dia pengen masuk ke SMA yang sama denganku. Untuk masuk ke SMA itu harus diseleksi dengan cara ujian. Oleh karena itu, adekku lagi getol-getolnya belajar buat ujian nanti. Karena Aku abangnya, Aku disuruh sama Mama buat ngajarin dia menjawab soal-soal ujian. Jadi guru private gitu deh. Sebenarnya Aku males banget ngajarin-ngajarin kayak gini. Bukan apa-apa, aku udah pada lupa pelajaran SMA. Biasalah kebiasaan manusia, Banyak Ngapal, banyak lupa. Selain alasan itu, aku gak mau denger semboyan Mamaku yang terkenal itu. Mau gak mau harus jadi guru private buat adekku.
            Aku ngajarin dia materi yang sering keluar ujian. Mata pelajarannya kayak, MM,B.Inggris, B.Indonesia, dan Ilmu Pengetahuan Alam.
Aku lebih sering ngajari dia Ilmu pengetahuan Alam. Bukan aku pinter dalam pelajaran itu, Cuma pelajaran itu yang bisa Aku ajarkan. Hehe.
            Yang gak aku suka ketika ngajarin adekku adalah dia sering bertanya. Dia sering banget nanyak yang Aku rasa gak perlu dipertanyakan lagi sama dia. Jawabannya jelas-jelas udah ada di buku. Jadi gak perlu ditanyakan lagi kan.
            Aku jadi sering marah-marah ngajarin adekku. Karena dia banyak gak taunya dari yang dia tau. Aku jadi sering emosi. Bukannya apa-apa, bebanku jadi tambah berat untuk ngajarin dia,soalnya aku sendiripun gak tau jawabannya apa.
“ Bang, Aku gak ngerti soalnya ini.”
“ Coba baca soalnya.”
“ Bagaimana jika Keturunan F2 yaitu Biji kuning bulat dikawinkan dengan induknya F1 yaitu Biji hijau lonjong?”.
Hadeuh, udah setahun Aku gak belajar Biologi, mana aku tau apa jawabannya, jadinya Aku menjawab dengan jawaban yang biasa aku pakai pada situasi seperti ini.
“ Kau belajar kayak mana si? Semua-semuanya kagak tau, tengok buku catatan mu ! semuanya harus diajari !” sambil membentak dengan mulut yang udah berubah bentuk jadi segitiga dan petak. Padahal Aku sendiri kagak tau jawabannya apan. ^_^
            Aku jadi guru les private tiap malem. Jadi, suara semprengku akan terdengar teriak-teriak kalok malam, biar tampak galak dan tau ngejawab soal-soal pelajaran adekku. Padahal.. -_-“. Tapi walaupun begitu, Aku tetep mensuport adekku untuk belajar. Moga-moga aja dia bisa lulus seleksi and masuk di SMA itu. Kalok enggak, tiap hari Aku bakalan dengar kata-kata mutiara dari Mama.
            “ Percumalah kamu Teknik Sipil.”
            TIIIDDDDAAAAKKK !!!




^sekian^


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar